C-Clown Coffee Taste – Siwoo’s Story


MY COFFEE

Author : PIPSTERN | Casts : Siwoo C-Clown a.k.a Kim Tae Min, Moon Hae Bi [OC] |Genre : Romance | Length : One Shot | Rating : General

Disclaimer : I do not own the character. All story and plot are mine. Do not bashing and do not copy without my permission.

– Pipstern’s Storyline © 2013 –

“Hae Bi-ya… Apa kau tahu, kampus kita kedatangan dosen muda, cantik dan seksi!” celetuk Suzy yang diikuti anggukan Hyorin dan Sulli, “Namanya Lee Min Jung. Dosen fakultas Manajemen Bisnis. Dan yang mengherankan… pesonanya tak luntur, meskipun sudah tiga bulan beliau ada di sini!”

“Ne. Aku begitu iri dengan beliau! Beliau begitu sempurna… Dan tak heran jika banyak namja yang mengaguminya!” sambung Sulli dengan nada iri yang terdengar jelas di indera pendengaran Hae Bi. Yah… jarang sekali Hae Bi menemukan sosok Sulli yang begitu minder seperti ini. Biasanya, yeoja cute ini selalu percaya diri dengan penampilannya yang kasual. “Kapan aku bisa seperti beliau?”

Hae Bi memandangi wajah Sulli lekat. Menyentuh dagu Sulli lalu menggerakkan wajahnya ke kiri dan ke kanan. Tak ada yang salah. Bagi Hae Bi, Sulli benar-benar cute. Hanya saja—mungkin—Sulli tak menyadarinya. Yang Hae Bi tahu, begitu banyak namja yang menyukai Sulli setelah Hyorin.

“Cute! Tak ada yang salah!” gumam Hae Bi yang kemudian melepaskan dagu Sulli.

“Cute?” Hyorin yang sedari tadi hanya mendengarkan celotehan Suzy dan Sully akhirnya membuka suara serak-serak basahnya. Bingung dengan gumamanku.

“Geurae! Sulli-ya—kau memang tidak cantik, tapi cute! Banyak juga yang mau menjadi namjachingumu!” susul Suzy. Sepertinya tak mau membuat Sully begitu down.

“Geundae… meskipun begitu, kita harus hati-hati! Terutama Hyorin dan kau, Hae Bi-ya! Aku takut namjachingu kalian akan menyukai dosen muda itu!” saran Sulli yang tampaknya mulai menerima pendapat chingunya tentang dirinya.

Hae Bi terbahak mendengar peringatan Sulli yang terdengar tak masuk akal. Berbeda dengan Hyorin yang tampak khawatir dengan peringatan Sulli. Bagi Hae Bi, Kim Tae Min—atau yang lebih dikenal dengan nama Siwoo—tak mungkin beralih pada dosen muda itu. Tae Min bukanlah namja yang menyukai yeoja yang seharusnya sudah menikah dan punya anak.

ÖÖÖ

Mata sipit Tae Min menemukan sosok Hae Bi yang berdiri di depan kelasnya. Senyuman manis mulai terukir di wajah Tae Min. Segera saja Tae Min mendekati Hae Bi. Berniat untuk mengageti Hae Bi dengan cara menutup mata bulat Hae Bi dengan tangannya mengingat posisi Hae Bi membelakangi Tae Min.

“Ya! Kau pikir aku tak tahu kalau kau adalah Kim Tae Min?” ujar Hae Bi saat mata bulatnya tertutup tangan Tae Min.

“Aish! Kau tak seru, Hae Bi Noona!” sungut Tae Min yang kemudian melepaskan tangannya.

Hae Bi yang melihat Tae Min mengerucutkan bibirnya hanya bisa terkekeh. Merasa geli dengan sikap Tae Min yang terbilang lucu. Tiba-tiba ekspresi wajah Tae Min berubah ceria lagi. Menggandeng tangan Hae Bi dan menggelayut manja pada yeoja yang sudah dipacarinya selama enam bulan ini. Semenjak berpacaran dengan Hae Bi, Tae Min begitu manja dan kekanakkan. Yahh… Meskipun pada dasarnya usia Tae Min dua tahun lebih muda dari Hae Bi.

“Mwoya?!” tanya Hae Bi heran.

“Noona… Kajja! Kita kencan!” ajak Tae Min, “Nanti malam, di tempat biasa! Dan aku tak mau ada penolakan!”

Hae Bi menghela napas. Yeoja bertubuh mungil ini tak bisa berbuat apa-apa selain mengiyakan permintaan namjachingunya. Seketika wajah Hae Bi memerah tatkala tangan Tae Min mengacak rambut pendeknya dengan gemas dan memberikan kecupan singkat di bibir Hae Bi.

“Ya! Dasar anak kecil berotak mesum! Awas kau!” teriak Hae Bi saat Tae Min melarikan diri.

Tae Min menjulurkan lidahnya. Mengejek Hae Bi yang terlihat kesal—meskipun dalam hati senang. Tae Min begitu senang menggoda Hae Bi. Baginya saat wajah Hae Bi memerah karenanya, itulah yang membuat Hae Bi terlihat manis di mata Tae Min. Dan Tae Min sangat menyukainya.

“Tae Min-ah! Saranghae!” pekik Hae Bi. Oh-My-God! Sepertinya Hae Bi tak malu dengan pandangan orang lain kepadanya.

Sementara itu, Tae Min hanya tersenyum dan melambaikan tangannya lalu pergi meninggalkan Hae Bi yang masih tersipu karena kelakuan Tae Min. Tae Min merogoh smartphone yang terselip di saku jeansnya. Menekan dial tiga agak lama hingga terdengar nada sambung telepon. Segera Tae Min mendekatkan gadget persegi panjang tersebut ke telinganya.

“Min Jung Noona! Kau dimana? Aku akan mengantarmu pulang! Tunggu aku, ne?” ujar Tae Min begitu sambungan telpon tergantikan suara seorang yeoja.

Tanpa Tae Min sadari, ada sepasang mata yang memperhatikan gerak-geriknya. Sepasang mata itu menatap Tae Min dengan pandangan bingung. Entah apa yang ada di pikiran si pemilik mata itu hingga akhirnya ia beranjak dari tempatnya.

ÖÖÖ

“Kalau kencan yang kau maksud adalah untuk menemanimu belajar, lebih baik kita ‘berkencan’ di rumahku! Lebih menenangkan dan tidak ada orang yang berlalu lalang seperti di sini!” gerutu Hae Bi pada Tae Min yang mulai sibuk dengan buku-buku tebalnya.

Malam ini Hae Bi menemani Tae Min belajar untuk ujiannya minggu depan di tepi Sungai Han. Sesekali Hae Bi mendengus saat Tae Min mulai menunjukkan perubahan sikapnya. Yang semula serius, mendadak mengeluarkan sifat kekanakkannya. Menggelayut manja di lengan Hae Bi, memainkan rambut Hae Bi, tiba-tiba mencubit pipi Hae Bi, bahkan paling parah adalah mencium punggung tangan Hae Bi yang sedari tadi dipegangnya.

“YAK! Kau ini bukannya belajar, malah berbuat mesum! Sekarang kau pilih… belajar atau aku pergi dari sini!” ancam Hae Bi akhirnya. Membuat Tae Min yang semula asyik bermanja-manja menjadi menatap Hae Bi kesal. Bibirnya mengerucut. Sesekali mendumel perlahan. “Sekarang begini… kalau kau belajar dengan sungguh-sungguh dan mendapat nilai bagus, aku akan memberimu hadiah!”

Mendengar ucapan Hae Bi, ekspresi Tae Min langsung berubah. Segera Tae Min membuka lagi buku mata kuliah yang akan diujikan besok. Membacanya dengan teliti. Kadang ditemui kerutan di kening Tae Min. Kadang Tae Min melirik ke atas—entah apa yang dilihat—saat berfikir. Kadang bibir Tae Min bergerak tanpa suara menandakan ia belajar menghafalkan materi di dalam buku. Hae Bi tersenyum geli. Melihat Tae Min bertingkah seperti anak SD membuat perasaan kesal Hae Bi tadi sedikit memudar.

CHUU~

Saking gemasnya dengan sikap Tae Min, tanpa disadari Hae Bi mengecup pipi Tae Min. Membuat Tae Min langsung menatap wajah Hae Bi yang mulai memerah. Tae Min tersenyum kemudian melanjutkan belajarnya hingga akhirnya Tae Min merasa bosan.

“Ahh! Bosan! Seandainya saja ada Mrs. Lee. Aku akan lebih semangat belajarnya!” keluh Tae Min.

“Mrs. Lee? Nugu? Dosen muda itu? Kau menyukainya?” tanya Hae Bi to the point.

“Geurae! Siapa yang tak menyukainya, Noona. Beliau begitu sabar dan ramah. Tidak sepertimu yang judes dan menyebalkan! Aish… bagaimana bisa aku menerimamu dulu? Hahahaha…” gelak Tae Min.

Tanpa Tae Min sadari, ucapannya tadi menohok hati Hae Bi. Rasanya seperti tertancap ribuan jarum kemudian disiram cairan alkohol. Terasa perih. Mungkin bagi Tae Min itu adalah sebuah candaan. Tapi bagi Hae Bi, candaan itu tak lucu dan tak pantas ditertawakan.

“Kalau misalnya aku bilang ‘saranghae’, apa kau juga akan mengatakan ‘nado saranghae’, Tae Min-ah?” tanya Hae Bi serius.

“Buat apa aku mengatakannya? Bukankah kau sendiri tahu bagaimana perasaanku padamu? Bahkan selain padamu, aku bisa mengatakan ‘nado saranghae’ pada orang lain. Pada keluargaku atau mungkin temanku. Jadi, menurutku lebih baik membuktikan rasa itu daripada mengatakannya!” jelas Tae Min panjang lebar.

Kurang lebih seperti itulah alasan Tae Min tak pernah mengatakan ‘nado saranghae’ pada Hae Bi. Kalimat yang begitu ingin di dengar Hae Bi dari bibir Tae Min, nampaknya tak akan terwujud.

“Geundae… meskipun begitu, kita harus hati-hati! Terutama Hyorin dan kau, Hae Bi-ya! Aku takut namjachingu kalian akan menyukai dosen muda itu!”

Mendadak peringatan Sully tadi siang terngiang di pikiran Hae Bi. Pikiran Hae Bi mulai kalut. Yeoja berlesung pipi ini mulai takut akan satu hal. Kehilangan Kim Tae Min.

ÖÖÖ

Tae Min menggenggam tangan Hae Bi erat. Memberikan tatapan imutnya pada Hae Bi. Berharap Hae Bi mau memaafkannya kali ini. sementara itu Hae Bi masih membuang wajahnya. Tak mau melihat Tae Min.

“Jebal, Noona! Ini sangat penting! Aku harus segera pulang ke rumah—“ kata Tae Min.

“Tapi kau sudah janji menemaniku ke toko buku, Tae Min-ah!” sungutku.

“Mau bagaimana lagi, Noona! Keluargaku memintaku untuk segera pulang! Kudengar hari ini ada kolega Appa yang mau ke rumah! Jebal, Noona… Jeongmal mianhae!”

Hae Bi mendesah pelan. Mau tak mau, Hae Bi akhirnya menatap mata Tae Min. Tak ada kebohongan di sana. Hae Bi mengangguk pelan. Mengizinkan Tae Min untuk pulang. Tae Min yang tahu jawaban Hae Bi tersenyum senang dan memeluk Hae Bi.

“Gomawo, Noona! Jeongmal gomawo—“ pekik Tae Min seraya mengecup rambut Hae Bi mengingat Tae Min lebih tinggi dari Hae Bi.

“Arraseo! Lain kali kalau memang tak bisa, katakan lebih awal!” ketusku.

“Eung! Lalu… kau ke toko buku dengan siapa nanti?” tanya Tae Min sambil melepaskan pelukannya.

“Sendiri saja! Aku tak bisa mengajak temanku karena mereka punya acara masing-masing!”

“Kalau begitu, jaga dirimu! Aku pulang dulu—Bye!”

Hae Bi tersenyum dan mengangguk. Dalam hati, terbesit rasa bangga memiliki namjachingu seperti Tae Min. Di usianya yang lebih muda dari Hae Bi, Tae Min begitu mengutamakan keluarganya. Itu menandakan namja berwajah manis itu bisa menjadi sosok yang bertanggung jawab.

Namun tanpa Hae Bi sadari, Tae Min mulai menghubungi seseorang. Wajahnya mendadak sumringah begitu nada sambung yang terdengar di telinganya berubah menjadi suara lembut seorang yeoja.

“Yoboseyo? Min Jung Noona… Kau dimana? Bukankah seharusnya kita pergi ke sana bersama?—Arraseo! Tungguaku, ne! aku tak akan lama!”

ÖÖÖ

Hyorin memutuskan untuk berkunjung ke rumah Hae Bi mengingat kedua orangtuanya pergi ke rumah samchunnya. Yeoja bertubuh biola Spanyol itu lebih memilih mendengar suara ketus Hae Bi daripada sendirian di rumah. Kesepian? Jelas… Hyorin tak mau hidupnya kesepian seperti saat ini. Maka dari itu, ia berniat untuk mengunjungi Hae Bi.

TING TONG!

TING TONG!

Tak lama kemudian, seorang keluar dari dalam rumah dan membukakan pagar rumah. Hyorin tersenyum tatkala pagar terbuka dan menampakkan yeoja paruh baya berwajah manis. Mrs. Lee—yeoja paruh baya berwajah manis—turut tersenyum dan langsung mempersilakan Hyorin masuk.

“Mengapa tak memberitahu dulu jika ingin mampir?” tanya Mrs. Lee saat menutup kembali pagar rumahnya. “Kau sendirian di rumah? Ni pumonim eoddiga?”

“Ne, Ahjumma! Jeongmal jweseonghaeyo… Aku hanya merasa kesepian di rumah! Pumonim sedang ke rumah samchun.”

“Gwaencana! Hae Bi pasti terkejut melihatmu! Masuklah—Hae Bi ada di kamar!”

Hyorin tersenyum dan pamit untuk mendahului Mrs. Lee masuk ke dalam rumah. Langkah Hyorin terbilang cepat. Maklum, Hyorin begitu ingin memberi kejutan untuk Hae Bi.

Setiba di depan kamar Hae Bi, Hyorin mulai mengetuk pintu. Lama menunggu respon dari Hae Bi, membuat Hyorin sedikit kesal. Akhirnya dengan perlahan, yeoja berambut panjang itu mulai membuka pintu dan masuk ke dalam kamar Hae Bi.

“Apa yang kau lakukan di sini?”

Suara itu kontan mengagetkan Hyorin. Hyorin hanya bisa mengelus dada saat tahu pemilik suara barusan adalah Hae Bi. Padahal tujuan awalnya adalah mengagetkan Hae Bi, tapi mengapa malah dia sendiri yang merasa kaget. “Kau mengagetkanku! Aishh—“ gerutu Hyorin. “Pumonim sedang ke rumah samchun. Dan aku kesepian. Maka dari itu, aku kemari!”

Hae Bi memutar kedua bola matanya. “Mengapa tak ke rumah Sulli atau Suzy? Kau merusak minggu pagiku, kau tahu?”

Hyorin hanya terkekeh. Inilah yang ia tunggu-tunggu dari tadi. Mendengar celotehan Hae Bi. Hey—bahkan ini masih pagi. Suara burung-burung yang bersarang di pepohonan saja mungkin kalah dengan suara Hae Bi. Kalah besar, kalah cempreng.

“Cepatlah mandi! Aku ingin memberitahumu sesuatu!” perintahku yang hanya dianggap angin lalu oleh Hae Bi.

“Apa yang ingin kau katakan padaku, Hyorin-ah? Jangan bilang, kau kemari hanya untuk mengganggu hari Mingguku!” ujar Hae Bi.

“Hahahaha—aniyo! Bukan itu! ini—“ kata Hyorin, “—Tentang namjachingumu!”

“Kim Tae Min? Waeyo?”

Hyorin menghela napasnya. Berharap semua yang ada di pikirannya salah, tapi mau tak mau Hyorin harus menceritakannya pada Hae Bi. Hyorin tak mau berburuk sangka pada Tae Min. Ia hanya ingin tahu yang sebenarnya. Just that!

“Eung… mian sebelumnya! Apa kau tahu kalau Siwoo dan Mrs. Lee saling kenal? Itu—Lee Min Jung maksudku!”

Dahi Hae Bi mengernyit bingung. Kepalanya bergerak ke kiri dan ke kanan singkat. hyorin kembali menghela napasnya. “Beberapa hari yang lalu aku melihat Siwoo menelpon seseorang. Dia menyebut nama Min Jung. Bahkan yang kudengar dia hendak menjemput Mrs. Lee!”

“Maksudmu—Tae Min selingkuh?” tanyaku tak yakin.

“Aniyo! Bukan itu! Maksudku, cobalah untuk menanyakan apa Siwoo memiliki hubungan dengan Mrs. Lee.”

Ucapan terakhir Hyorin bagai masuk di telinga kanan Hae Bi kemudian keluar di telinga kirinya. Hae Bi termangu. Memikirkan segala sesuatu yang mungkin terjadi antara Tae Min dengan Mrs. Lee.

“Geurae! Mana mungkin Tae Min selingkuh! Lagipula yang bernama Min Jung itu banyak! Mungkin saja itu nama saudaranya. Atau mungkin sahabatnya!”

Hyorin menatap Hae Bi simpati. Ia hanya bisa mengusap punggung Hae Bi. Hyorin tahu, Hae Bi hanya menghibur dirinya sendiri. Hae Bi tak mau berpikiran negatif tentang Tae Min. Hae Bi mempercayai Tae Min. Meskipun masih ada rasa sakit yang tertinggal di hati Hae Bi.

“Ne. Dia tak akan mungkin selingkuh! Namja itu—bukankah dia sudah cinta mati terhadapmu?”

ÖÖÖ

Mata Hae Bi memanas .Terbentuk sebuah genangan  airmata di area kedua matanya. Hati Hae Bi mencelos mendengar kabar tentang Tae Min lagi. Luna—teman satu kelas Tae Min—mengatakan bahwa kemarin ia melihat Tae Min jalan bersama Lee Min Jung. Otaknya membeku seketika. Dosen cantik, seksi dan terkenal ramah. Siapa yang tak bisa menyukainya? Dan Hae Bi tahu, Tae Min juga menyukai dosen muda tersebut? Kalaupun suka, mengapa dia masih memacari Hae Bi?

“Ya! Hae Bi-ya, gwaenchana?” tanya Suzy penuh dengan nada khawatir. Begitu juga dengan tatapan yang diberikan Hyorin dan Sulli. “Apa kau masih memikirkan Siwoo? Airmatamu itu bukan hanya setetes demi setetes lagi mengalirnya. Sudah seperti hujan saja.”

“Suzy-ya—hiks—nan eotteokhae? Apa aku harus—hiks…“ isak Hae Bi, “Malhaebwa, Hyorin-ah… Sulli-ya! Nan eotteokhae? Apa aku—“

“Eiii… Jangan bilang kau ingin putus dari Siwoo! Aku tak akan setuju, Hae Bi-ya!”

Hae Bi merunduk. Bingung dengan apa yang harus dilakukannya. Ini berat untuk Hae Bi. Sudah dua kali ini dia mendengar kabar kedekatan Tae Min dengan si dosen cantik. Banyak yang bilang mereka seperti sepasang kekasih. Padahal selama Tae Min kencan dengan Hae Bi, dia tak pernah menunjukkan sisi romantisnya.

“Geurae! Siapa yang tak menyukainya, Noona. Beliau begitu sabar dan ramah. Tidak sepertimu yang judes dan menyebalkan! Aish… bagaimana bisa aku menerimamu dulu? Hahahaha…”

“Aku bingung! Aku—aku sudah terlalu sering mendengarnya memuji Mrs. Lee…“ ujar Hae Bi sambil mengusap airmata yang mengalir di pipiku, “Dan Tae Min—kurasa aku tahu alasan dia tak bisa mengatakan ‘nado saranghae’ padaku! Apa aku harus mengakhiri ini semua?”

“NEO—Aish… neo paboya? Kau jelas-jelas mencintai Siwoo, dan kau ingin mengakhirinya begitu saja? Apa kau tak ingat seberapa keras perjuanganmu untuk mendapatkan dia? Hah—“

Hae Bi ingat. Sangat ingat seberapa keras perjuangan Hae Bi mendapatkan Tae Min. Meskipun usianya dua tahun dibawah Hae Bi, dia memiliki pesona yang kuat. Sikapnya yang kocak dan aneh, membuat Hae Bi mati-matian agar Tae Min percaya kalau Hae Bi menyukainya. Pasalnya, Tae Min susah diajak berbicara serius. Hingga akhirnya, Tae Min percaya pada Hae Bi dan menerima Hae Bi menjadi pacarnya.

“Mmm… Bisakah kau meninggalkanku sebentar? Aku ingin sendiri untuk saat ini.”

Hyorin, Suzy dan Sulli hanya menganggukkan kepalanya. Mereka terlihat lelah. Mungkin lelah menyadarkanku untuk tak memutuskan Tae Min. Kurasakan ketiga temanku beranjak dari tempat duduknya. Menepuk bahuku sekali seakan memintaku untuk tetap kuat.

“Pikirkan lagi hubungan kalian. Aku tak mau kau menyesal dengan keputusan yang terlintas di otakmu saat ini.” pesan Sulli. “Baiklah, kami pergi.”

ÖÖÖ

“Hae Bi Noonnaaaa!”

Suara yang begitu familiar menyapa indera pendengaran Hae Bi. Kim Tae Min memanggilnya. Membuat Hae Bi mau tak mau harus menghentikan langkah dan menoleh ke sumber suara. Tae Min berlari kecil mendekati Hae Bi dengan senyum manisnya. Tanpa sadar, Hae Bi mengalihkan pandangannya ke arah lain. Menghindari tatapan hangat dan senyuman Tae Min.

“Noonna, kau kemana saja? Tiga hari ini kau seperti menghilang. Padahal aku ingin mengantarmu pulang…” kata Tae Min dengan nada imutnya.

“Ahh… Aku sedang sibuk. Kau tahu sendiri kalau sebentar lagi akan ujian, ‘kan?” ujar Hae Bi yang jelas-jelas bohong. “Tumben sudah pulang? Kau membolos?”

“Aniyo! Memang sudah selesai jam kuliahku. Kajja, kita pulang!”

Tae Min menggenggam lengan Hae Bi. Menarik Hae Bi hingga yeoja berkacamata itu harus berjalan di sampingnya. Menyejajarkan langkah Hae Bi dengan langkah kakinya. Mereka berjalan dalam diam. Hae Bi bisa merasakan genggaman Tae Min di lengannya mengerat. Terasa aneh. Biasanya dada Hae Bi bergemuruh saat Tae Min melakukan hal-hal kecil seperti menggenggam lengannya. Kali ini Hae Bi merasa lebih canggung.

“Ah—wae?” tanya Tae Min saat Hae Bimelepas genggamannya di lengan kurus Hae Bi.

“Anio, gwaencana. Aku hanya malu, Tae Min-ah…” kilah Hae Bi yang sukses membuat Tae Min tertawa.

“Bukankah kita sering berpegangan tangan? Noona, aku bahkan masih ingat betul seminggu yang lalu kau berani menciumku hanya karena aku membelikanmu boneka Pororo!”

“YA! Itu karena kau yang memintaku untuk menciummu!” sungut Hae Bi yang disambut senyum manis milik Tae Min.

Senyum manis yang selalu  Hae Bi suka, entah mengapa kali ini dia tak mau melihatnya. Tae Min mengulurkan tangannya hendak mengacak rambut Hae Bi—hobinya sejak berpacaran dengan Hae Bi. Sebelum itu terjadi, segera Hae Bi memegang tangan Tae Min dan mengisyaratkan kalau Hae Bi tak mau Tae Min mengacak rambutnya.

“Arraseo! Aku tak akan mengacak rambutmu, tapi dengan satu syarat—“ kata Tae Min, “Ikutlah aku ke kedai kopi dekat rumahku. Sudah lama kita tak kesana!”

Tanpa mendengar persetujuan Hae Bi, tiba-tiba Tae Min menggenggam lengan Hae Bi dan menyeretnya ke tempat yang ingin Tae Min tuju, kedai kopi dekat rumah Tae Min yang buka beberapa bulan silam.

ÖÖÖ

Di sinilah mereka—Hae Bi dan Tae Min—berada. Di sebuah kedai kopi sederhana namun terlihat elegan jika melihat interior bangunan yang bernuansa negara Latin. Alunan musik jazz juga terdengar dari dalam cafe ini.Begitu memasuki kedai kopi ini, akan tercium aroma wangi kopi yang sedang diracik para barista kedai kopi ini.Hae Bi menyukai wanginya, tapi tak menyukai rasanya.

Akhirnya minuman pesanan Hae Bi dan Tae Min yang mereka minta beberapa menit yang lalu datang. Seorang waitress, meletakkan minuman mereka satu per satu dengan hati-hati. Dahi mulus Hae Bi mengerut saat waitress itu tanpa sengaja meletakkan secangkir kopi di depannya dan secangkir minuman jahe di depan Tae Min. Saat Hae Bi hendak melayangkan protes, tiba-tiba Tae Min menggenggam tangannya dan membiarkan waitress itu pergi.

“Kau ini jangan terlalu banyak protes. Tinggal begini saja, kenapa harus protes?” tanya Tae Min sambil menukar minuman mereka.

Hae Bi terdiam. Sama sekali tak berniat untuk membalas ucapan Tae Min. Tae Min mulai menyeruputi kopinya dan terlihat menikmatinya. Hae Bi bergidik ngeri.

‘Bagaimana bisa dia menikmati minuman pahit itu? Apa lidahnya mati rasa?’

“Sebenarnya, apa yang membuatmu menyukai kopi? Bukankah kopi sangat pahit?” tanya Hae Bi.

“Entahlah… Aku sendiri juga tak ingat bagaimana bisa aku mulai menyukai kopi. Tapi sejak mengenalmu, aku selalu membayangkan kau duduk di depanku seperti ini. Mungkin karena itu, kopi ini terasa manis di lidahku!” goda Tae Min yang membuat Hae Bi memutar kedua matanya jengah.

“Aku serius, Tae Min-ah!” ujar Hae Bi.

“Aku juga serius, Noona!” ujar Tae Min tak mau kalah diselingi cengiran.

Melihat ekspresi Hae Bi yang dalam keadaan mood buruk, membuat Tae Min segera menghilangkan cengirannya. Meletakkan cangkir yang sedari tadi dibawanya ke meja. Tangannya menggenggam tangan Hae Bi. Terasa hangat meskipun Hae Bi tak mau mengakuinya.

“Wae? Sejak pulang tadi, kulihat kau begitu suntuk. Apa ada yang salah denganku?” tanya Tae Min yang langsung ditanggapi Hae Bi dengan anggukan kepala ringan.

“Kau tak pernah serius padaku, Tae Min-ah! Bahkan untuk menjawab pertanyaanku saja, kau tak bisa serius! Cobalah untuk sedikit serius, Tae Min-ah! Jangan hanya dengan dosen muda cantik dan seksi itu saja kau bisa serius!” sindir Hae Bi to the point.

“Dosen muda? Siapa, Noona? Hae Bi Noona, jangan katakan kalau kau—“

“Geurae! Aku cemburu! Aku cemburu ketika aku harus mendengar kau begitu membanggakannya! Aku cemburu ketika kau membandingkan aku dengan dia! Aku cemburu ketika kau memperhatikannya! Aku cemburu—“ucapan Hae Bi terputus, “—saat semuanya memberitahuku kalau kau jalan dengannya di belakangku. Kau bahkan tak bisa berbuat hal-hal kecil tapi manis yang membuatku tersenyum.”

“Jangan bilang kalau dosen yang kau maksud adalah Lee Min Jung! Hae Bi Noona, dengarkan aku… Aku sama sekali tak memiliki hubungan apa-apa dengannya! Kali ini aku benar-benar serius, Noona!” sanggah Tae Min.

Airmata yang sedari tadi Hae Bi tahan akhirnya jebol juga. Cairan bening itu mulai membasahi pipi chubbynya tanpa seizinku.

‘Sial! Bagaimana bisa aku menangis di depan Tae Min. Aku terlihat lemah sekarang. Bodoh!’

“Jebal! Uljima… Jangan menangis, Noona! Jebal!” pinta Tae Min yang tak berhasil membuat airmata Hae Bi berhenti mengalir. Hae Bi sudah terlanjur sakit.

“Aku selalu mempercayaimu, Tae Min-ah. Dan untuk saat ini, entahlah! Aku tak tahu harus percaya siapa!”

Hae Bi beranjak dari tempat duduknya. Saat akan meninggalkan Tae Min sendiri, bisa dirasakan sebuah cengkeraman Tae Min di lengan kurus Hae Bi. Cengkeraman itu menguat, membuat Hae BI meringis menahan sakit. Sementara itu Tae Min sama sekali tak mengeluarkan kata-kata. Namja berhidung mancung itu hanya menatap Hae Bi. Tatapan kosong. Cengkeraman itu melemah. Hae Bi yang tak menyia-nyiakan kesempatan itu, segera menampik tangan Tae Min dan pergi meninggalkan namja manis itu sendiri.

‘Kau bahkan melepaskan tanganmu! Kau sama sekali tak mencegah kepergianku. Terima kasih atas semuanya, Tae Min-ah!’

ÖÖÖ

Sejak kejadian di kedai kopi tiga hari yang lalu, Hae Bi sama sekali tak melihat Tae Min di kampus. Bahkan Hae Bi sendiri tak tahu apa yang akan terjadi. Hae Bi bingung dengan semua ini. Di satu sisi Hae Bi ingin mengakhiri semuanya. Hae Bi tak mau rasa sakit ini terus-terusan menyakitinya. Di sisi lain, Hae Bi masih sayang Tae Min. Hae Bi tak mau kehilangan satu-satunya namja yang berhasil membuatnya merasakan jatuh cinta.

Yang sedikit Hae Bi sesalkan dari kejadian kemarin adalah ketika Tae Min tak menjelaskan apapun yang terjadi antara dirinya dengan Lee Min Jung. Oh, okay… Dia telah menjelaskan kalau dia tak memiliki hubungan dengan Lee Min Jung. Siapa yang bisa percaya, sementara selama ini Hae Bi disuguhi kabar-kabar yang tak ingin Hae Bi dengar. Belum lagi pujian-pujian yang selalu Tae Min berikan pada Lee Min Jung. Yang kedua, adalah ketika Tae Min melepaskan cengkeramannya dan membiarkan Hae Bi pergi begitu saja.

‘Ahh… apa mungkin dia menginginkanku pergi dari kehidupannya? Apa dia merasa jenuh denganku?’

BRUKK!!

Di saat Hae Bi melamunkan kejadian tiga hari yang lalu, tanpa sengaja Hae Bi menabrak seseorang. Membuat beberapa lembar milik orang yang  dia tabrak berserakan di lantai. Segera Hae Bi membantu memunguti lembar-lembar milik orang itu dan memberikan kepada pemiliknya. Hae Bi mendongakkan wajah dan matanya membulat saat tahu kalau yang dia tabrak adalah Sulli.

“Omo! Hae Bi-ya! Mian! Aku sedang terburu-buru!” pekik Sulli yang kemudian melesat meninggalkanHae Bi sesaat setelah menyadari bahwa Hae Bi yang berdiri di depannya.

“Aish! Harusnya aku yang minta maaf…”

Hae Bi membalikkan badan dan tersenyum geli melihat Sulli kelimpungan membawa beberapa lembar yang kemungkinan tugas skripsinya.

“Ahh! Flashdisk! Sial! Tertinggal di kelas!” jerit Hae Bi sambil menepuk dahi pelan.

Saat Hae Bi hendak melangkahkan kakinya untuk kembali ke kelas, samar-samar Hae Bi mendengar suara yang begitu familiar di telinganya. Kepalanya celingukan mencari sumber suara tersebut untuk memastikan kalau suara itu adalah suara—

“Uljima, Jung-ie Nonna! Uljima… Masih ada aku yang menyayangimu! Percayalah! Dia bukan namja yang baik!”

NYUT!!

Seketika rasa sakit itu menjalar ke ulu hati Hae Bi. Kali ini bukan karena kabar yang seperti sebelumnya. Kali ini Hae Bi melihatnya dengan mata kepalanya sendiri.Bahkan indera pendengaran Hae Bi masih bekerja dengan baik sehingga ia bisa mendengar kalau Tae Min begitu menyayangi dosen muda tersebut.

NYUTT!!

Rasa sakit itu bertambah ketika Hae Bimelihat dengan mudahnya Tae Min memeluk Lee Min Jung. Mata Hae Biberkaca-kaca seiring apa yang dirasakannya saat ini. Membekap bibirnya dengan telapak tangan. Menahan suara isakan yang mungkin saja bisa di dengar Tae Min. Sesak. Rasanya sesak.Hae Bi seakan lupa cara bernapas. Belum lagi hatinya yang terasa perih menerima kenyataan bahwa Tae Min begitu menyayangi Lee Min Jung.

Tanpa Hae Bi sadari, mata Lee Min Jung bertemu dengan matanya yang mulai basah karena airmata. Seketika itu, Lee Min Jung melepaskan pelukan Tae Min dan berbisik pada Tae Min hingga akhirnya Tae Min melihat Hae Bi. Hae Bi tersenyum getir melihatnya terkejut. Hae Bi putuskan untuk meninggalkan tempatnya berdiri. Tanpa mempedulikan Tae Min yang meneriakkan nama Hae Bi berulang kali.

ÖÖÖ

“Noona! Berhentilah… Dengarkan aku dulu!” pinta Tae Min sambil mengatupkan kedua tangannya di samping Hae Bi.

Tae Min mengejar Hae Bi. Hingga akhirnya dia berjalan menyeimbangkan langkah Hae Bi yang terkesan lebih cepat dari biasanya. MemintaHae Bi untuk mendengarkan penjelasannya. Sudah berulang kali dia mengatakan itu, tapi tak ada penjelasan yang keluar dari bibirnya.

“MOON HAE BI! KAU MENDENGARKANKU, ‘KAN? AKU BILANG BERHENTI!” teriak Tae Min yang seketika membuatHae Bi menghentikan langkahnya.

Mendengar Tae Min menyebut nama panjangnya, Hae Bi baru menyadari Tae Min kesal karena Hae Bi mengacuhkannya. Tanpa ragu Hae Bi berbalik. Memandangnya dingin yang berdiri agak jauh dari hadapanHae Bi. Tae Min berjalan mendekatiHae Bi. Mencengkeram bahu Hae Bi begitu dia berdiri di depan Hae Bi. Menatap Hae Bi dalam-dalam. Tae Min menghela nafasnya.

“Apa kau mau menjelaskan kalau kau begitu menyayangi Lee Min Jung dan kau adalah namja yang baik untuknya?” ujarHae Bi dingin sambil melepas cengkeramannya di bahu sempit Hae Bi.

“Oh, ayolah! Ini tak seperti yang kau fikirkan! Aku dan Min Jung Noona—“ ujar Tae Min.

“Aku sudah memutuskannya, Tae Min-ah—“selaHae Bi, “—lebih baik kita akhiri saja!”

“MWO? YAK! MOON HAE BI—”

Tanpa mau mendengar protesan Tae Min, Hae Bi berbalik dan berjalan meninggalkannya. AirmataHae Bi mengalir lagi tanpa seizinku. Rasa sakit yang mendera dadaHae Bi meluas saat mendengar teriakan Tae Min bahwa ia masih mencintaiHae Bi. Cinta? Rasa ini terasa menyakitkan. Apakah ini pantas disebut cinta?

ÖÖÖ

Secangkir kopi panas. Obyek yang kini berada di depan Hae Bi. Cairan hitam beraroma wangi tapi memiliki rasa yang pahit ini, entah mengapa Hae Bi membuatnya. Hae Bi begitu membenci kopi. Jangankan untuk minum kopi, untuk melihatnya saja sudah membuatHae Bi merinding. Membayangkan rasa getir saat cairan hitam itu menyentuh indera perasanya.

Hae Bi mengangkat cangkir berisi kopi panas tersebut. Masih terlihat jelas kepulan asap yang keluar dari isi cangkir menandakan bahwa kopi masih panas. Setelah mengumpulkan keberanian, Hae Bimencoba untuk menyeruputi cairan hitam itu. Mengernyitkan kening saat rasa getir itu menyapa lidahnya. Mencoba membiasakan lidahnya dengan rasa baru.

“Mrs. Lee? Nugu? Dosen muda itu? Kau menyukainya?” tanya Hae Bi to the point.

“Geurae! Siapa yang tak menyukainya, Noona. Beliau begitu sabar dan ramah. Tidak sepertimu yang judes dan menyebalkan! Aish… bagaimana bisa aku menerimamu dulu? Hahahaha…” gelak Tae Min.

Menerima kenyataan bahwa Tae Min menyayangi Lee Min Jung adalah sesuatu yang menyakitkan bagi Hae Bi. Rasanya pahit. Sepahit kopi yang ia buat. Meskipun memiliki aroma yang wangi, tapi itu cukup membuat airmatanya jatuh kembali. Entah karena rasanya yang begitu pahit atau mungkin terbayang kejadian tadi siang?

“Buat apa aku mengatakannya? Bukankah kau sendiri tahu bagaimana perasaanku padamu? Bahkan selain padamu, aku bisa mengatakan ‘nado saranghae’ pada orang lain. Pada keluargaku atau mungkin temanku. Jadi, menurutku lebih baik membuktikan rasa itu daripada mengatakannya!”

Dadanya sesak. Hae Bi membutuhkan pasokan oksigen lebih banyak dari biasanya. Jantungnya berdegup kencang. Tanpa mempedulikan keringat dingin yang keluar dari tubuhnya, ia terus saja menangis. Hae Bi hanyalah seorang yeoja yang tak bisa hidup tanpa Tae Min. Hae Bi hanya ingin Tae Min berada di sisinya. Selalu dan selamanya.

“Hey, apa yang kau lakukan dengan kopi itu, Hae Bi-ya?”

Seseorang menghentikan aktivitas menangis Hae Bi. Seketika ia meletakkan secangkir kopi itu di meja dapur dan mengusap bekas airmata yang membasahi pipinya. Lesung pipinya nampak tatkala Hae Bi menemukan sosok Moon Joo Won—kakak lelakinya—yang berdiri di depannya. Joo Won berjalan mendekati Hae Bi dan duduk di depannya. Dahinya mengeriting saat menyadari ada sesuatu yang disembunyikan Hae Bi.

“Oppa—“ panggil Hae Bi, “Apa yang membuat Joo Won Oppa menyukai kopi?”

“Kopi, ya? Bagiku, kopi seperti heroin. Begitu mencobanya, kau tak akan bisa melupakan rasanya. Selalu membuatmu ingin mencobanya terus. Itu menjadi candu tersendiri bagi siapapun yang mencobanya. Kopi memiliki cita rasa yang unik. Sehingga ketika kau mencobanya, jantungmu akan berdegup kencang!”

“Sebenarnya, apa yang membuatmu menyukai kopi? Bukankah kopi sangat pahit?”

“Entahlah… Aku sendiri juga tak ingat bagaimana bisa aku mulai menyukai kopi. Tapi sejak mengenalmu, aku selalu membayangkan kau duduk di depanku seperti ini. Mungkin karena itu, kopi ini terasa manis di lidahku!”

Hae Bi tersenyum getir membayangkan ucapan terakhir Tae Min tentang deskripsinya pada kopi. Tanpa Hae Bi sadari, keringat dingin yang sedari tadi mengucur dari tubuhnya kini semakin banyak. Wajahnya berubah menjadi pucat. Bibirnya memutih dan pandangannya mendadak sayu. Hae Bi beranjak dari tempat duduknya.

“Jadi—itulah mengapa dia berkata seperti itu—“ gumam Hae Bi.

“Hae Bi-ya… Gwaencana? Mengapa kau menjadi pucat seperti ini, heum?” tanya Joo Won sambil mengusap keringat dingin yang mengucur dari dahi dongsaengnya. “Jangan bilang kau—“

BRUKK!!

Belum sempat Joo Won menyelesaikan ucapannya, tubuh Hae Bi limbung hingga akhirnya tersungkur di lantai dapur. Joo Won yang menyaksikan kejadian itu, langsung mendekati Hae Bi dan menggoyang-goyangkan bahu Hae Bi. Menyuruh Hae Bi agar tak pingsan. Hanya saja, Hae Bi tak sanggup. Salah satu dari organ tubuhnya terasa perih meskipun rasanya tak seperih hatinya.

“Mianhae, Tae Min-ah…” gumam Hae Bi sebelum akhirnya pandangan Hae Bi meredup dan akhirnya semuanya berubah menjadi gelap.

ÖÖÖ

Seorang namja tampan berpawakan tinggi tengah mondar-mandir di depan pintu Instalasi Gawat Darurat. Otaknya tak bisa berpikir jernih mengingat ada seorang yeoja yang berarti dalam hidupnya yang kini sedang tergolek lemah di dalam ruang Instalasi Gawat Darurat. Sesekali ia mengintip kondisi si yeoja dari balik kaca pintu, meskipun tubuh si yeoja dikelilingi beberapa perawat dan seorang dokter.

“JOO WON HYUNG!”

Seseorang memanggil si namja tampan. Spontan namja yang bernama Joo Won itu menoleh ke sumber suara dan mendapati namja manis yang tengah mendekatinya. Raut kekhawatiran itu juga tak lepas dari wajah si namja manis.

“Bagaimana keadaannya, Hyung? Apa dia baik-baik saja?” tanya si namja manis.

“Molla. Dokter sedang memeriksanya. Semoga saja dia baik-baik saja, Tae Min-ah!”

Tak lama kemudian, muncullah seorang namja muda yang mengenakan jas putih. Seorang dokter. Dokter muda tersebut mendekati Joo Won dan Tae Min. Di dada kanannya terpasang nama dada yang bertuliskan huruf hangul ‘Kim Jonghyun’. Kim Jonghyun adalah dokter yang memeriksa kondisi yeoja yang begitu dikhawatirkan Joo Won dan Tae Min.

“Maagnya kambuh. Apa sebelumnya Hae Bi memakan makanan yang memiliki asam lambung yang tinggi?” tanya Jonghyun.

“Aniyo. Terakhir sebelum Hae Bi pingsan, Hae Bi menanyaiku tentang kopi. Yang aku takutkan adalah Hae Bi meminum kopi itu!” jawab Joo Won.

“Aku juga merasa demikian. Orang yang memiliki penyakit maag, harus jauh-jauh dari kopi dan makanan yang mengandung tinggi asam. Apalagi maag yang dimiliki Hae Bi itu sudah akut. Jika kau terlambat membawanya kemari, entah apa yang terjadi pada Hae Bi. Jaga dongsaengmu lebih baik lagi, Joo Won Hyung!” pesan Jonghyun, “Kurasa sebentar lagi Hae Bi akan siuman. Temani dia, Hyung!”

“Ne. gomawo, Jonghyun-ah!”

Jonghyun sedikit membungkukkan badannya bermaksud untuk pamit meninggalkan Joo Won dan Tae Min. Setidaknya hati Joo Won dan Tae Min tenang begitu mendengar Hae Bi akan siuman. Joo Won menatap Tae Min dan mencengkeram bahu Tae Min.

“Kau temani Hae Bi di dalam. Aku akan membeli minuman dulu untuk Hae Bi!”

“Tapi, Hyung—“ ucapan Tae Min terputus saat Joo Won meninggalkannya. “Aish… Ya sudahlah!”

ÖÖÖ

Tae Min memasuki ruangan IGD dan mencari tempat Hae Bi terbaring lemah tak sadarkan diri. Saat mata sipitnya menemukan sosok yang dicarinya, hatinya mencelos. Sesak melihat yeoja gang begitu dicintainya terbaring tak berdaya di atas brankat pasien. Tanpa pikir panjang, Tae Min langsung mendekati Hae Bi dan menggenggam tangan yeoja berlesung pipi itu. Perasaan cemas, kalut dan takut yang berlebihan mulai menghinggapinya. Well, sebenarnya namja manis itu sudah begitu khawatir pada Hae Bi sejak Joo Won mengabarinya kalau Hae Bi pingsan.

“Hae Bi noona, ireona! Ppali… Jangan membuatku khawatir begini!”

Mata Tae Min memanas. Bahkan mungkin beberapa detik lagi, meluncurlah cairan bening dari mata sipitnya. Namja baby face ini segera mengusap airmata yang mengaburkan pandangannya. Ia tak mau terlihat lemah di mata Hae Bi. Yang Tae Min mau saat ini adalah Hae Bi segera sadar dari pingsannya.

“Nghh—”

Lenguhan itu meluncur dari bibir Hae Bi. Tae Min membulatkan matanya saat Hae Bi mulai membuka kedua mata favoritnya perlahan. Membiasakan diri dengan cahaya yang begitu menyakiti mata bulat itu. Hae Bi mencengkeram tangan Tar Min dan mencoba untuk duduk meskipun perut Hae Bi masih terasa perih. Dengan sigap, Tae Min membantu Hae Bi duduk.

Tanpa Tae Min sadari, tiba-tiba Hae Bi memeluknya. Hae Bi menyembunyikan wajahnya di dada bidang Tae Min. Terasa getaran pada tubuh Hae Bi saat Tae Min memeluknya.Tak hanya itu, Tae Min juga merasakan basah pada baju yang dikenakannya. Tae Min membalas pelukan Hae Bi hangat. Mengusap punggung yeoja yang sudah mewarnai hidupnya dengan cinta selama enam bulan belakang ini.

“Tae Min-ah, mi—”

Pelukan Hae Bi meregang. Wajahnya yang pucat terlihat semakin pucat. Mata bulat itu tertuju pada satu orang yang berdiri di belakang Tae Min. Lee Min Jung. Yeoja berparas cantik itu mendekati Tae Min. Menepuk pundak lebar Tae Min dan berbisik di telinga Tae Min.

“Izinkan aku berbicara dengan Hae Bi. Bolehkah?”

Tae Min mengangguk meskipun sebenarnya ia tak tahu apa yang akan dibicarakan Min Jung pada Hae Bi. Harapannya kali ini adalah Har Bi tidak salah paham atas kedatangan Min Jung sekarang dan tidak berpikiran macam-macam tentang dirinya dan Min Jung.

ÖÖÖ

Min Jung berusaha mendekati Hae Bi selang beberapa waktu yang lalu Tae Min meninggalkannya berdua dengan Hae Bj. Min Jung tahu,ialah yang menjadi penyebab pertengkeran Hae Bi dengan Tae Min. Ditatapnya mata bulat Hae Bi yang sedikit memancarkan ketidaksukaannya atas kehadira  Min Jung. Yeoja berparas cantik itu menghela nafas.

“Kuakui aku menyukainya, Hae Bi-ya!”

Ucapan mengejutkan dari Min Jung sontak membuat Hae Bi menatapnya tajam.Oh ayolah, siapa lagi kalau bukan Tae Min! Hae Bi marah. Min Jung tahu itu. Hanya dengan lirikan mata, Min Jung bisa memastikan tangan Hae Bi mengepal. Sosok cantik itu tersenyum.

“Dia selalu ada buatku. Dia memelukku di saat aku butuh sandaran. Dia memperlakukanku dengan sangat baik. Aku menyukainya. Sungguh aku berharap bisa memilikinya, tapi itu mustahil—”

“Tak ada yang mustahil! Bahkan kalau kau mau, kau bisa memacarinya sekarang!”

Min Jung tersenyum geli melihat sikap ketus Hae Bi. Membuat si yeoja satunya makin kesal dengan senyum yang baru saja diperlihatkan Min Jung padanya.

“Aku berusaha melupakan perasaanku pada Tae Min dengan memacari sunbaenya. Hingga akhirnya—”

“Hingga akhirnya kau memilih mengakhiri hubunganmu dengan sunbae itu dan kembali menyukai Tae Min. Kau benar-benar kejam, Mrs.Lee!”

“Ya! Jangan memotong pembicaraan!” kata Min Jung, “Kau ingat saat Tae Min memelukku? Saat itu aku memang bertengkar dengan namjachinguku. Tapi, setelah itu… namjachinguku melamarku. Dan aku—”

“Kau menolaknya! Ahh… cinta sunbae itu tragis juga, ya! Sama seperti kisahku!”

“YAA! Kau tuli, eoh?? Aku bilang jangan memotong pembicaraan!” teriak Min Jung, “Jelaslah, aku menerima lamaran itu. Karena dengan namjachinguku, aku bisa melupakan rasa itu. Rasa yang seharusnya tak kumiliki pada Tae Min!”

Hae Bi tertegun seketika mendengar kalimat terakhir yang terlontar dari bibir Min Jung. Min Jung terkekeh. Ia tak mengira perubahan cepat ekspresi Hae Bi yang semula marah jadi bingung.

“Lagipula…mana mungkin aku menikah dengan Tae Min. Ahh, aniya… bagaimana mungkin aku memacari sepupuku sendiri!”

Hae Bi melongo. Mendengar pengakuan Min Jung, membuatnya benar-benar shock. Selama ini ia hanya menemukan kisah incest pada cerita fanfiction, tapi kali ini kejadian itu nyata di depannya.

“Jadi, kembalilah pada Tae Min. Setidaknya dengarkan penjelasan dia kalau kau tak percaya dengan ucapanku. Saat kau memutuskan Tae Min secara sepihak, dia terlihat begitu frustrasi. Bahkan dia sampai tak makan tiga hari hanya karena memikirkanmu. Aku begini karena aku menyayangi kalian berdua. Aku tak mau salah satu dari kalian menyesal nantinya…”

Min Jung mengacak rambut Hae Bi gemas. Sementara itu, Hae Bi masih melongo di tempatnya. Nasihat ya g diucapkan Min Jung seperti angin lalu, meskipun sebenarnya Hae Bi mencoba mencerna inti nasihat itu.

Sementara itu, Min Jung merasa ada sedikit kelegaan. Meskipun terdengar menjijikkan, tapi setidaknya ia mengarang cerita itu semua agar Hae Bi mau kembali dengan Tae Min.

ÖÖÖ

Semenjak tiga hari setelah kejadian Min Jung mengatakan semuanya pada Hae Bi, siang ini Hae Bi mengajak Tae Min bertemu di kedai kopi dekat rumah Tae Min. Sesekali Hae Bi melirik jam tangan yang melingkar di pergelangan tangan kanannya. Pandangannya beralih pada secangkir kopi yang baru saja diantar. Cairan hitam itu masih terlihat mengepulkan uap panas dan tak ada niatan untuk Hae Bi meminumnya.

KLING!

TAP… TAP… TAP…

“Mianhae, Hae Bi Noona! Aku terlambat tadi aku harus mengantar—“

Ucapan tertahan dari seseorang yang mengajak Hae Bi berbicara sukses membuat Hae Bi langsung mendongakkan wajahnya. Menatap Kim Tae Min—namja yang mengajak Hae Bi berbicara—dan menyuruh namja manis itu untuk duduk di kursi depannya yang sudah di sediakan pelayan kedai kopi. Menyodorkan secangkir kopi yang sedari tadi ada di depannya ke Tae Min.

“Cha! Minumlah!” kata Hae Bi. Tae Min mendengung bingung membuat Hae Bi terkekeh lucu.

“Noona—”rajuk Tae Min manja, “Noona tak minum kopi ini, ‘kan?”

“Kalau aku minum kopi ini, sudah pasti kau menemukanku tak sadarkan diri sedari tadi di sini! Minumlah… Ppali!”

Tae Min tersenyum mendengar ucapan Hae Bi. Meniup uap panas yang menguar sebentar lalu menyeruputi cairan hitam itu perlahan. Bibirnya mengembangkan senyum manis saat mebaruh cangkir kopi itu ke meja.

“Kau tahu, Noona? Kau itu seperti kopi. Membuatku selalu ingin melihat senyummu seperti ketika aku menyesap kopi. Aku kecanduan. Senyummu, cerewetmu, semua hal yang menyangkut tentangmu. Kau heroinku, Hae Bi Noona. Tak akan ada obatnya, jika heroin yang kumiliki menghilang! Karena kau heroinku.”

Pipi Hae Bi memerah mendengar pengakuan Tae Min. Hae Bi salah. Selama ini, ia mengira Tae Min tak pernah memberikan kejutan-kejutan kecil. Ia baru menyadari ada banyak hal yang membuktikan kalau Tae Min pernah membuat pipi gembul Hae Bi memerah karena kejutan-kejutan kecil dari Tae Min.

“Sekarang aku tahu alasanmu menyukai kopi, Tae Min-ah! Kopi seperti heroin bagimu. Meskipun terasa pahit, namun kopi jadi candu buatmu. Bisa membuatmu ketagihan. Selalu ingin mencobanya lagi dan lagi. Sama seperti apa yang kurasakan padamu. Kau heroinku. Membuatku selalu ingin dekat denganmu.

“Aku sudah mendengar semua dari Mrs. Lee. Maaf karena aku telah membuatmu frustrasi. Maaf karena aku tak pernah mengerti apapun tentangmu. Aku menyesalinya. Bahkan ketika aku memutuskanmu.”

Tae Min menggenggam erat tangan Hae Bi. Bermaksud menyalurkan rasa rindunya yang begitu besar pada yeoja di hadapannya ini.”Aku merindukan saat-saat kita bersama. Jadi bisakah kita kembali seperti dulu?”

Hae Bi menganggukkan kepalanya pasti. Merundukkan wajahnya yang memerah karena malu mendengar ajakan Tae Min untuk kembali menjalin hubungan.

“Noona… Hae Bi Noona..”

“Ne?”

“Saranghae!”

“Ehh—”

Tepat ketika Hae Bi mendongakkan wajahnya, bibir Tae Min nendarat mulus tepat di bibir Hae Bi. Sementara yang dicium mengerjapkan matanya berkali-kali. Mata bulat itu menatap Tae Min yang mencium bibirnya dengan mata tertutup. Meski hanya ciuman—tanpa lumatan atau sejenisnya—Hae Bi merasa ciuman itu menghantarkan listrik ke tubuh mungilnya. Atau bagaikan ada kupu-kupu beranak pinak di perutnya. Geli tapi menyenangkan.

“Ahh… Sudah lama sekali aku tak mencium bibir yeojachinguku!” ujar Tae Min santai sesaat setelah melepaskan ciumannya. Seakan tak peduli tanggapan orang-orang dalam kedai kopi.

“Dasar, bocah mesum!” umpat Hae Bi sebelum akhirnya mereka tertawa bersama.

END…

Epilog~

“MWO?? JADI MIN JUNG EONNI BERBOHONG PADAKU?”pekik Hae Bi pada Tae Min saat perjalanan pulang dari kedai kopi.

“Tentu saja! Itu ide gilanya agar kau mau kembali padaku, Noona! Keren, ‘kan?”

“Keren darimananya?” sungut Hae Bi. “Tapi kuakui, cara Min Jung Eonni benar-benar membuatku kembali padamu. Min Jung Eonni pergi ke Amerika, yah? Hmm… Semoga pernikahannya dengan tunangannya berjalan dengan lancar.”

“Amin. Lalu kapan kita akan menikah, Noona?

“Sekolah dulu!”

Hae Bi menjitak kepala Tae Min yang kelewat frontal. Sementara itu, Tae Min hanya terkekeh geli mendengar kata-kata Hae Bi yang terkesan mau tapi malu-malu.

BENER-BENER END!!

NB :

muahahahaha ff gaje akhirnya publish! ini ff sok-sok manis padahalaslinya bisa bikin muntah! haha~~ sebelumnya maaf karena aku gak  seberapa paham C-Clown jadinya agak ngaco… terutama karakter Siwoo atau Tae Min. Jadi aku putusin karakter Siwoo itu OOC. Cuma sikapnya Siwoo yang suka nglawak dan suka bercanda*apa bedanya, coba* itu beneran loo.. Harap kalo ada typo, dimaafkan. Author abal ini. Komen ditunggu yaaa… luv you, readers! *tebarciumbasah*

Advertisements

49 thoughts on “C-Clown Coffee Taste – Siwoo’s Story

  1. haha cerita ini udah bagus author xD
    simple, jadi pembaca yang masih kecil juga bisa nikmatin hehe

    kritik dikiiiit aja ya author, typo POV-nya di FF author yang selanjutnya tolong di perhatikan ya ^^ kan enggak enak kalo pembaca udah nikmatin FF-nya, udah terbawa suasana tiba-tiba ada typo POV yang bikin bingung

    yep yep, ditunggu karya selanjutnya ya author! great job!

  2. hhahahah daebak thor *ancungin jempol
    ff nya berasa hidup /emangnya makhluk -_- feel nya juga ngena bgt. bahagia, sedih bahkan ada sedikit komedinya /menurutku/ alurnya juga bagus bgt, meskipun ada sedikit typo. tapi untuk yg lainnya uda pas. pokonya neomu neomu daebak 😀

    di tunggu karya selanjutnya 😀

    1. yeyeyeee~ makasii juga pujian dan rclnya..
      ntar diperbaiki dah kalo mau publish ff lagii.. hehe 🙂

  3. yeah bee dateng mau ninggalin jejak… sapa tau dapet mood ngetik setelah baca c-clown coffee taste ini…

    aishh kim taemin!!! u r too cute to resist!!! why so cute??!!
    mau euuy punya pacar kaya kim taemin #ehh #salahfokus
    dan haebinya sesuaatu yaa, galak bener dah… tapi jadinya malah cocok mereka berdua.. kkkkk

    ini tuhh hasil editannya yun kan ya?? kayaknya kl ga di edit sama yun typo mu bakal bertebaran dimana-mana nih pip.. waktu aku posting jg aku sempet liat beberapa kata yg ‘saling nempel’.. well aku maklumi kamu ga sempet rapihin tulisanmu mengingat kamu terlalu sibuk ngurus bayi #lol

    ini bagus pip.. aku awalnya males baca gegara kamu bilang ‘sekian puluh ribu word count’ tapi begitu aku udah baca dan udah sampe abis aku tuh langsung kaya “ehh udahan?? kok cepet amat?? katanya panjang ceritanya??” *saking fokus dan menghayati ceritanya jadi ga sadar kalo udah selesai…
    bahasamu ringan, konfliknya jg ga berlebihan.. kece dehh…
    oia saran aku sihh, lain kali kamu nulisnya pake pov orang ketiga aja, dimana author itu tahu segalanya.. soalnya di awal kan kamu buat pov dr sudut pandang haebi, trus jg nyerempet ke si siwoo, kl kaya gini kesannya ga fokus.. jd mendingan kamu pake pov org ketiga aja sekalian.. ok??

    ok sekian dan terima kasih.. terus berkarya!!!

  4. Ah,, tapip eonni ya??
    Emm,, ada typo(s) mmang,, tp ga terlalu ganggu konsen aq pas bca ni ff. Ah ya,, noona,, aq ska panggilan itu. Hihihi
    Siwoo, aq ga tau sma sekali ttg c-clown mlh eon,, 😋
    Tp yg pas konflik itu, pas siwoo ketauan selingkuh.. Kok kyanya alurnya d bkin cpet gtu ya. Tp brasa belibet aq-nya. Pkoknya ada yg ganjal az mnrt q eon..

    Gomawo bt ff’a 😘

  5. Iya thor aku muntah bacanya , soalnya aku msh inget wajhnya siwoo itu begimane , agak manly begitu, ini knp si author nyeritain full imagination ooc gini dah heleuh helueh aya aya wae si author
    Dan.. Typo tuuuuh kyknya sebelum dijadiin sudut 3 ini ff cerita sudut 1 yak? Wakakakakak yasudahlah
    #keepwritinghwaiting

  6. Sukaaaaa. Temanya mainstream sih. Tapi dibikin ringan dan nggak galau2 amat dan justru dikemas ringan inilah yg jadi daya tariknya.
    Eum ada beberapa kerancuan sudut pandang di beberapa bagian. Kan ini ngambil sudut pandang org ketiga ya tapi pas baca tiba2 jadi sudut pandang orang pertama.

Song Review

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s